Cerita Sex & Dewasa – Ibu dan Anak


Pagi tadi, awal-awal lagi Sidek keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan dua. Halimah berlagak sedih disaat pemergian suaminya, sedangkan dihatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Sidek, Halimah terus ke bilik air, mandi membersihkan diri. Sisa air mani Sidek yang masih pekat di celah punggungnya dibersihkan. Begitu juga kesan air mani Sidek yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu.
Selesai mandi, Halimah terus ke biliknya. Rambutnya dikeringkan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya di lap hingga kering. Tangannya membuka almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai hari itu. Kain batik merah dipilihnya. Tanpa memakai seluar dalam, dia terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas. Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun dan perutnya yang buncit itu jelas kelihatan. Halimah terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat. Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan seksi berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti diusia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah. Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu juga tubuhnya yang sendat di baluti bau t-shirt itu. Coli hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai. Perutnya yang buncit serta tundunnya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi punggungnya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan punggungnya yang tonggek lantaran baju t dan kain batik yang dipakai amat sendat. Kemontokan punggung lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh punggungnya yang sendat dibaluti kain batik merah itu. Halimah mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Meon bekerja.
Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Meon keluar minum di kedai kopi di hujung sana, yang tinggal hanya Meon dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap di baiki Meon. Halimah berjalan menuju ke arah Meon yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motor. Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Halimah yang sedang berjalan menuju ke arah Meon. Buah dada Halimah yang sederhana dan sedikit melayut itu di tatap geram. Perut buncit Halimah yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap penuh nafsu hingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam.
Halimah menghampiri Meon. Meon yang sedar kehadiran emaknya serta merta menghentikan tugasnya sebentar. Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Halimah di tatapnya atas dan bawah.
aEsErraE| makaE| ada apa mak..aEt Tanya Meon kepada emaknya.
aEsTak de.. mak nak tanya je.. Jom balik kejap.. mak ada buat sarapan sikit. Kamu belum sarapan lagi tadi kan?aEt kata Halimah memancing anaknya.
aEsEmmmaE| kejap lagi ye mak.. Meon nak tunggu bos datang dulu.. takut tak siap motor pakcik ni.. aEs jawab Meon.
aEsOkaE| cepat sikit yeaE|aEt kata Halimah sambil berlalu meninggalkan Meon.
Mata Meon dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggok punggung Halimah yang montok dan sendat dibaluti kain batik merah itu. Kemudian Meon menyambung kembali tugasnya.
aEsNak.. itu mak kamu ye?aEt Tanya pelanggan yang menunggu motornya siap itu.
aEsYe pakcikaE| kenapa?aEt jawab Meon.
aEsTak ada apa.. ehh.. kamu buat dulu lah ye.. pakcik nak beli rokok kejap..aEt kata pakcik itu.
Meon mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Halimah pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Halimah masuk ke rumah melalui pintu dapur. Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Halimah menyusun juadah sarapan pagi di atas meja.
aEsEhh.. pakcik.. buat apa kat situ?aEt Tanya Halimah setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.
aEsTak ada apaaE| pakcik saja jalan-jalanaE| kamu tinggal disini ye?aEt Tanya lelaki itu.
aEsYe pakcik.. errr.. pakcik yang dekat bengkel tadi kan?aEt Tanya Halimah.
aEsYeaE| ohh.. boleh kita berbual kejap? Boleh saya masuk?aEt Tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa Halimah.
aEsErraE| oo.. masuklahaE|aEt jawab Halimah serba tak kena.
Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Halimah yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja. Punggung Halimah yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram.
aEsAdik.. saya suka tengok adik ni dari bengkel tadi..aEt kata lelaki itu.
aEsSuaminya mana?aEt Tanya lelaki itu lagi.
aEsDia keluar pergi buang air besar.. tu hah kat jamban belakang rumah..aEt kata Halimah menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.
aEsOhhaE| dia ada kat sini ye.. oklahaE| pakcik pun nak cepat ni.. tapi sebelum suami adik tu keluar dari jamban, boleh tak adik tolong pakcik sekejap..aEt kata lelaki itu.
aEsTolong apa pakcik?aEt Tanya Halimah.
Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan zakarnya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukanya. Dilancap zakarnya sendiri di hadapan Halimah sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Halimah.
Halimah tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu. Di lihatnya zakar lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Meon.
aEsDikaE| Pakcik suka badan adik.. Tolong buatkan pakcik yeaE| tolong yeaE|aEt kata lelaki itu sambil menghulurkan zakarnya kepada Halimah.
aEsApa ni? Baik pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat. Biar suami saya belasah pakcik sampai mati. Cepat! Keluar!aEt bentak Halimah sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.
Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan air maninya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata. Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Halimah, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh seksi itu.
Akhirnya, memancut-mancut air mani lelaki itu terus ke perut, tundun dan peha Halimah. Habis bertompok baju t dan kain batik Halimah dengan lendir pekat lelaki tua itu. Halimah semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan zakarnya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.
aEsOkaE| saya keluaraE| OkaE| terima kasih ye dikaE|aEt kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Halimah dan terus berlalu keluar dari situ.
Halimah berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititik beratkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih seksi. Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Halimah tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya. Halimah terus masuk ke bilik, menanggalkan seluruh pakaiannya. Halimah berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya jawa yang terlipat kemas di almarinya. Itu baju yang dipakai sewaktu Meon masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Halimah menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya.
aEsHmmaE| ketat jugaaE| tak la teruk sangataE| selesa jugaaE|aEt bisik hati Halimah sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.
Punggungnya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundunnya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya. Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki hingga ke peha jelas kelihatan.
Kemudian Halimah memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu. Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Halimah bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak. Lurah buah dadanya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk pinggungnya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat. Halimah kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Meon memberi salam dan kelibat Meon masuk ke dapur mencuri tumpuannya.
Meon terpaku melihat emaknya bergaya sebegitu. Keberahiannya serta merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh emaknya. Berkucupan penuh nafsu sambil tangannya meraba seluruh pelusuk tubuh emaknya. Halimah membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Halimah sedar, Meon tak tahan melihat dirinya berpakaian begitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Meon. Zakar Meon yang keras itu di tarik keluar dari seluar pendek yang Meon pakai. Halimah terus menghisap zakar anaknya yang sedang bernafsu itu.
Meon sungguh terangsang melihat ibunya yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap zakarnya. Dia membiarkan emaknya melahap seluruh zakarnya. Zakarnya terasa hangat keluar masuk di mulut comel emaknya.
Halimah juga sudah terangsang. Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Meon. Zakar Meon yang keras di himpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan zakar anaknya seolah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.
aEsMeon sayang mak takaE| aEs Tanya Halimah sambil tangannya mula merocoh zakar anaknya.
aEsSayanggg sangataE|. Kenapa mak pakai baju lawa-lawa macam niaE|aEt Tanya Meon.
aEsHari ni hari istimewaaE|. Mak rindu sangat kat MeonaE|aEt kata Halimah.
Mereka kembali berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba tubuh pasangan dengan penuh bernafsu. Halimah yang tahu keinginan Meon, terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. Punggungnya di gelek-gelek menggoda. Meon terus menyelak kain batik lepas emaknya dan terus menusuk zakar kerasnya masuk jauh ke lubuk gatal emaknya yang banjir itu. Tangannya memegang pinggul emaknya dan dia terus memacu sekuat hatinya.
Terjerit-jerit Halimah kesedapan menikmati tubuhnya dibelasah anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan. Halimah melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Meon semakin tak boleh tahan. Tubuh emaknya yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang nafsunya. Zakarnya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam cipap emaknya. Nafsnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. AkhirnyaaE|
aEsCriiitttt!!! Criitttttt!!!aEt memancut-mancut air mani Meon membanjiri liang faraj emaknya.
Halimah mengemut zakar Meon agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Dan setelah selesai, mereka bersarapan bersama-sama. Selepas bersarapan, Meon kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Halimah mengemas meja dapur.
Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu. Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah.
aEsEhhaE| abangaE|. Ada apa-apa yang tertinggal ke bangaE|aEt Tanya Halimah sambil tersenyum ke arah suaminya.
aEsMesin gergaji tertinggal la MahaE| Eh.. cantiknya Mah hari ni? Kenapa ni?aEt Tanya Sidek sambil terus masuk ke rumah.
aEsAlahaE| tadi Mah belek-belek baju-baju lama kat almari tu. Ternampak pulak baju kebaya ni. Tu yang Mah cuba pakai. Ok tak bang?aEt Tanya Halimah kepada suaminya.
aEsHmmaE| ok jugaaE| tak tahan abang tengok sarung nangka ni.. aEs kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun isterinya.
Mereka berdua masuk ke dalam bilik. Halimah memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Sidek tak tahan memeluk tubuh Halimah. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Halimah menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap zakar suaminya yang keras menegak. Dilancapkan zakar suaminya hingga Sidek menggeliat kesedapan.
aEsMahaE| hisap batang abang MahaE| aEs pinta Sidek kepada isterinya.
Halimah menurut. Dia terus melabuhkan punggung di tepi katil. Sidek berdiri merapati isterinya. Zakarnya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Halimah terus mengolom zakar Sidek. Mulutnya menghisap zakar Sidek penuh perasaan, hingga matanya terpejam menikmati zakar lelaki yang keras menongkah mulutnya.
aEsOhhhaE| sedapnya MahhaE|. Hisap kuat lagi sayangggaE| aEs pinta Sidek penuh nafsu.
Halimah semakin galak menghisap zakar suaminya. Kepala takuk Sidek yang berkilat itu di nyonyot kuat. Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala zakar Sidek penuh nafsu. Sidek tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Halimah mahu Sidek puas di mulutnya. Dia mahu Sidek cepat pergi kerja. Lagi cepat Sidek meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar juga. Nasib baik Sidek balik bukan sewaktu dia dan anaknya berasmara di dapur tadi. Jika tidak, pasti buruk padahnya.
Sidek semakin tak tahan, hisapan dan koloman Halimah di zakarnya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Halimah sedut menambah keberahian Sidek. Akhirnya, memancut-mancut air mani Sidek menyembur di dalam mulut Halimah. Halimah seperti biasa, meneguk setiap air mani yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk air mani Sidek yang pekat dan kental itu.
Sidek kepuasan, terduduk di tepi Halimah yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Sidek sibuk meramas seluruh punggung Halimah. Halimah membiarkan.
aEsAbangaE| nanti tak terlewat ke nak ke tempat kerja. Dah pukul 10 pagi ni..aEt kata Halimah.
aEsAlah sabarlah sayangaE|. Kalau dapat lagi seround dua ke apa salahnyaaE| aEs kata Sidek sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Halimah.
Tangan Sidek mengusap peha Halimah yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun Halimah yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Halimah yang becak itu.
Sidek bermain-main jarinya di lubuk berahi Halimah. Halimah terangsang. Jari hantu Sidek masuk menerobos ke lubang berahinya, hingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Sidek menjolok cipap Halimah dengan jarinya. Halimah hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati cipapnya dilancapkan suaminya.
Sidek mengeluarkan jarinya dari lubang cipap Halimah, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu di cium. Serta merta mukanya berubah.
aEsMahaE|. Cuba bagi tahu abangaE| Macam mana boleh ada air mani dalam cipap Mah?aEt Tanya suaminya dalam nada sedikit marah.
aEsAlah abang niaE| bukan ke itu air mani abang.. bukan ke pagi tadi kita mainaE| aEs kata Halimah sambil terus bangun berdiri melindungi cipapnya dari disentuh lagi oleh Sidek.
aEsHeyaE| mana ada.. Bila masa pulak abang lepas dalam cipap Mah? Bukan ke pagi tadi Mah yang mintak abang lepas dalam bontot? Lebih baik Mah cakap.. air mani siapa niaE| jangan fakir abang tak kenal baunya! aEs marah Sidek.
Halimah serta merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa, bahawa pada pagi itu, dia sendiri yang menginginkan lubang bontotnya disetubuhi zakar suaminya. Halimah sudah tiada alas an lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu.
aEsMahaE| abang tak sangkaaE| Mah curang belakang abang! Ini baru sekejap je abang tinggalkan.. Ntah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan nantiaE| Abang kecewa Mah! Abang kecewa Mah!aEt herdik Sidek.
aEsBaiklahaE| abang nak Mah bagi tahuaE| siapa punya kerja ni?!aEt Tanya Sidek.
Halimah diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara. Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan sulit antara dia dan anaknya, Meon. Sidek terus bertanyakan soalan yang sama. Malah semakin keras. Namun setelah bosan dengan sikap Halimah yang membisu seribu bahasa.
Akhirnya Sidek mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pejabat agama daerah. Akhirnya Halimah diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Sidek. Dimahkamah, Halimah hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu. Shidah tidak lagi menetap bersamanya, dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang juga ibu suaminya. Tetapi Meon mengambil keputusan untuk menetap bersama Halimah atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri. Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga emaknya yang kini menjanda dan sendirian.
aEsMeonaE| Abah nak cakap sikitaE|aEt kata Sidek sambil menarik Meon ke satu sudut yang tiada orang di luar mahkamah.
aEsAbah nak kau jaga mak kau baik-baik. Shidah biar abah yang jaga sebab abah dapat hak untuk jaga dia. Kau perhatikan sikit mak kau tu. Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulanglah kepada kau nak pelupuh belasah sampai cacat atau mampus. Aku dah tak ada hati lagi dengan mak kau. Tapi kalau dia cakap nak kawin, kau suruh dia kawin cepat-cepat. Faham?aEt terang Sidek kepada Meon.
Meon mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan emaknya sahaja yang hidup bersama. Malah ada juga rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama emaknyalah ibu bapa dia bercerai berai. Nasib baik ayahnya tak tahu benih siapakah yang dipersoalkan lantaran emaknya yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan sulit mereka dua beranak.
Sepanjang perjalanan pulang, Halimah yang membonceng di belakang Meon memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, zakar anaknya di usap-usap. Meon membiarkan sahaja perbuatan gatal emaknya itu. Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki ibunya. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan sehebat emaknya. Malahan, baginya, tubuh emaknya sudah cukup lengkap dan sudah cukup seksi untuk dirinya. Meon sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti.
Halimah rapat memeluk Meon. Buah dadanya sengaja di tekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Meon sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka. Rasa cintanya kepada Meon semakin meluap-luap. Perasaan Halimah ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah. Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang.
Halimah membawa Meon masuk ke bilik. Meon memaut pinggang emaknya dan meramas punggung emaknya yang lembut dan berlemak. Bibir mereka mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Halimah. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah. Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa, dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk di ucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di rumah. Sampaikan sanggup Meon mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh seorang wanita yang hampir pencen, yang sentiasa ketagihan zakarnya dan benar-benar memuaskannya.
Cukuplah masa seminggu, tubuh Meon yang sasa semakin susut, Halimah sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh pasangan. Maklumlah bagaikan pengantin baru. Terciptalah sebuah kasih sayang, yang penuh nafsu, dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak.

    • darmaprasetyo
    • Oktober 26th, 2012

    Mamah yg pengen pnya anak cwo trus butuh kehangatan pingin fariasi ML hub nope ku darMa 085890504491 aktive atau contack pin:298B3F37 darma tunggu main rapi sajja.┏̲M̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲K̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲S̶̲̥̅̊┓̲┏̲i̶̲̥̅̊┓̲┏̲H̶̲̥̅̊┓̲ khusus jakArta

    • Bang Uddin
    • November 7th, 2012

    apa gua harus koprol trus bilang “WOW GITHU !
    =))

  1. gilaa…

  2. Hotttt

    • Riyan
    • Januari 30th, 2013

    KHUSUS WANITA,,,,,
    Saya seorang Cwo HiperSex & Saya brsedia Memuaskan anda’ GRATIS,,,,
    Umur 23 thn’ Tinggal di Jakarta/JakSel
    Tlp; 087775557957
    Call me ya,,, Saya tnggu scepat’a,,,???
    { Saya hanya Melayani orang yg ingin Bertemu Langsung }, Thankz,,,,

  3. darmaprasetyo :
    Mamah yg pengen pnya anak cwo trus butuh kehangatan pingin fariasi ML hub nope ku darMa 085890504491 aktive atau contack pin:298B3F37 darma tunggu main rapi sajja.┏̲M̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲K̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲S̶̲̥̅̊┓̲┏̲i̶̲̥̅̊┓̲┏̲H̶̲̥̅̊┓̲ khusus jakArta

    • Joni Toys :
      Komentar Anda sedang menunggu moderasi.

      darmaprasetyo :
      Mamah yg pengen pnya anak cwo trus butuh kehangatan pingin fariasi ML hub nope ku darMa 085890504491 aktive atau contack pin:298B3F37 darma tunggu main rapi sajja.┏̲M̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲K̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲S̶̲̥̅̊┓̲┏̲i̶̲̥̅̊┓̲┏̲H̶̲̥̅̊┓̲ khusus jakArta

      Joni Toys :
      Komentar Anda sedang menunggu moderasi.

      darmaprasetyo :
      Mamah yg pengen pnya anak cwo trus butuh kehangatan pingin fariasi ML hub nope ku darMa 085890504491 aktive atau contack pin:298B3F37 darma tunggu main rapi sajja.┏̲M̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲K̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲S̶̲̥̅̊┓̲┏̲i̶̲̥̅̊┓̲┏̲H̶̲̥̅̊┓̲ khusus jakArta

    • Joni Toys :
      Komentar Anda sedang menunggu moderasi.

      darmaprasetyo :
      Mamah yg pengen pnya anak cwo trus butuh kehangatan pingin fariasi ML hub nope ku darMa 085890504491 aktive atau contack pin:298B3F37 darma tunggu main rapi sajja.┏̲M̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲K̶̲̥̅̊┓̲┏̲A̶̲̥̅̊┓̲┏̲S̶̲̥̅̊┓̲┏̲i̶̲̥̅̊┓̲┏̲H̶̲̥̅̊┓̲ khusus jakArta

  4. hai tante2/janda/wnt kesepian.wilayah padang.sumbar.mau puas tlpn aq ya.081266332973.perkenalan gratis

  5. hai kusus wanita.djamin puas.tlpon aq 081266332973

  6. buat cewek tante yang kesepian tlpoaku untuk daerah sidoarjo08993855402

    • abd latif
    • Juli 20th, 2013

    halo cewe,tante2 yg kesepian mau membutukan kepuasan seks.
    abdlatifpaki@gmail.com

    • amad asan
    • November 13th, 2013

    sy pria 45th. bagi yg ingin jurhat wilayah bojonegoro, hub (asan085707784312@yahoo.com)

    • alexender secorpio
    • Agustus 16th, 2014

    q suka janda…085727080439 call me

  1. No trackbacks yet.

Beri Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 285 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: